Jumat, 11 Januari 2013

Drama satu babak
Oleh Gondronk Art StreetMagic
1 Juli 2012 pukul 6:53

Pentas drama terhenti tiba2...panggung operaku dipagut senja,...penari topeng lenyap entah kemana....

Esok hari aku rasa musti kembali kuperankan kisah2 selanjutnya,.... yg tentu saja tak pernah kuketahui skenarionya...wahai Sang Sutradara Semesta..,.terserah saja mau bagaimana endingnya....aku hanya pasrah menjalani saja......
Hati2
Oleh Gondronk Art StreetMagic
29 Juni 2012 pukul 4:27

Mau berapa babak drama yang hendak kau pentaskan? Berani2 kau perankan perawan api pembakar hati..........hati2 ! Jgn lupa segeralah berlari.,sblm nyalanya menjadi pagar.,dan tanpa sadar kau terperangkap tak bisa lg keluar...
Begitu saja
Oleh Gondronk Art StreetMagic
20 Juli 2012 pukul 20:44

Tiba2 saja kau berkaca ditelaga damaiku...

dgn senyum malu2 yg tak kusangka bersarung palsu..

Tanpa sadar mudah saja kuhisap kabut biru yg turun disore itu....

Pelahan kau kacaukan sarafku.,
lantas Sekejap aku menjadi mabok layaknya kerbau yg hidungnya tercucuk..,..

 Hari2 lewat begitu saja tanpa kontrol.....
lantas aku mulai melakukan perbuatan2 tolol...
Sajak beku kepada biru
Oleh Gondronk Art StreetMagic
28 Juli 2012 pukul 15:42

Konfigurasi gagu kisah biru dari waktu kewaktu....
menyayatkan pisau jingga dari masa kemasa.... apakah aku salah jalan jika pada akhirnya kubekukan kau dipuncak mahmeru? Apakah aku salah langkah jika akhirnya hanya kusuguhkan tawa parau dan senyuman kaku..?

Menahun terjaga menjadi penunggu waktu,..
Menahun bersandar sabar dipojokan risau.....
 Tetap saja kau paksa aku menelan awan abu2....... Tidakkah kau paham Nyawaku hampir putus tertindih karang kejenuhan....,?

Kisah2 mentah mengendap didasar gelisah.... apakah aku salah jika pada akhirnya aku merasa kau hanya sampah?
Jancok(geguritan 2)
Oleh Gondronk Art StreetMagic
3 Agustus 2012 pukul 17:09

Jancok...wani-wani membo sembodro...jebul ujudmu durgo tanpo pranatan... Jancok..wani-wani ngosak-asik sanggar pamelengan...teko tanpo tengoro....mbalang sampur,jejogetan jancok..dakik-dakik nembang guritan.....malik ilat.. lungo nggeblas,tinggal glanggang colong playu.... Jancok....opo karepmu..?
Pada saatnya
Oleh Gondronk Art StreetMagic
20 Juli 2012 pukul 21:05

Selembar kertas harapan....
sketsa mimpi dan surat2 pengaduan kepada Tuhan.......

Terhadap waktu yg tak terbaca detik akhirnya...
aku ikhlaskan atas busur nasib dan panah2 takdir Tuhan yang kau bidikkan.....

Jika benar keinginan seperti do'a.....
aku berharap tidak terlambat datang menghadirinya.....
alamakkk!!!
Oleh Gondronk Art StreetMagic
7 Juni 2012 pukul 6:57

seperti sekumpulan gagak..menyeruak digelap malam...seperti gambar2 pudar masa silam yg melayang-layang liar dilangit-langit kamar..Masih saja seperti hari2 yg telah lewat...tetap saja seperti waktu2 yg sudah berlalu...sama saja seperti malam2 yg menguap dalam gelisah.....mimpi...harapan..mantra2 do'a..lembaran2 cerita yg lewat begitu saja..luka2 yg nyaris mati rasa...kemarau airmata...tawa hambar tanpa rasa....semua bergulung2 menggelegak seperti ombak...menjadi pusaran2 angin perusak.. mengobrak -abrik syaraf otak..alamak..!!!...lagi2 kau buat tidurku tak nyenyak...!!
Mau bagaimana
Oleh Gondronk Art StreetMagic
20 Juli 2012 pukul 21:14

Lantas mau bagaimana ...? Aku hanya menghayati peran saja...
Selain mimpi yg tiba2 menjadi arwah dialam bawah sadar...
aku merasa tak pernah berencana....
mungkin saja nasib yg diam2 sudah mengambil peran.. memilihkan jalan.....
Dan takdir mendoktrinkan skenario tanpa sedikitpun kuketahui alur ceritanya...
Lantas mau bagaimana lagi...?
Aku tidak akan lari...
Bagiku Pengingkaran hati Sama saja dengan pembunuhan diri...
Hah...
Oleh Gondronk Art StreetMagic
28 April 2012 pukul 13:13

Hah...menyusahkan saja...!!! Siapa yang mengundangmu datang dimalam buta..? Dengan sewenang-wenang mengobrak-abrik tatanan mimpi,lantas memaksa mata terjaga..mengobok-obok ribuan peristiwa yg sudah dgn susah payah kuendapkan didasar ingatan.... Hah...lagi2 dgn sembrono kau berantakkan kepingan2 hati yg sudah dgn hati-hati kutata rapi...enak saja kau gelar tokok-tokoh masa silam dilangit-langit kamar..lalu kau mendalang semalaman.....tanpa persetujuan berulang2 kau beberkan kisah yg membosankan.... ..
Sepertinya
Oleh Gondronk Art StreetMagic
28 April 2012 pukul 8:09

Sepertinya penantian sudah menjadi kemarau yg mengeringkan ladang hati..dan harapan tertinggal pada ranting kering halusinasi..
Seperti biasa...embun selalu saja pergi ketika aku bangun pagi...atau jangan-jangan dia memang tidak pernah datang sama sekali..?
Lagi-lagi aku tidak bisa memahami....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar